Sabtu, 28 Januari 2017

A hopeless romatic.

Endless loop: I Would Be In Love Anyway - Frank Sinatra

You see, that's the good thing about running. You reflect on life while you are struggling with your pacing and breathing. 

It can be beautiful, and it can be painful at times.

All the memories are flushing in as I'm trying my best to reach 3km.

Isnin, 5 Disember 2016

Learning to let go

Is it even possible for you to be sad all the time?
I'm not alone but I feel lonely more than ever.

Ada apa dengan kesedihan yang berpanjangan ini?

Aku meraikan cinta dengan kasih yang membuak-buak
Sehingga lemas

Kasih
Aku terpaksa membutakan hati untuk selamatkan kamu.

Jumaat, 2 Disember 2016

Give, and see good comes to you.

Dunia ini tidak berputar sekitar saya.
Saya harus tahu toleransi dan bijak.

Isnin, 28 November 2016

Back to writing here I guess?

I tried to write in Malay.

When I traced back my memory to last year, I think the only memory I have are grieves and numbness. And of all other countless ironic things which basically define who I am.

I am a paradox.

I am desperately finding reasons to believe in the future.
My small world, is stagnant most of the times.
Things are moving mercilessly fast around me.
And I think romanticizing the idea of travelling the world is not really that bad.
At least that is what keeping me purposeful. 

But time stopped again for me.

I am once again in the midst of storms of confusion and difficulty.
I am so used to being alone that I can't have another person be the reason I am sad.
I only have myself to blame.

Against Tomorrow.

Daily Mix 1, Spotify

I am loving this mix specially crafted for me.
Aku dapat rasa perasaan yang aku sentiasa rindukan, circa 2011-2012.
Zaman bersendiri/menyendiri.

Aneh dan janggal rasanya, playlist ni tiada kena mengena langsung dengan masa lampau, tiada langsung nostalgia yang berkait.

And here I am feeling nostalgic. 
And sad.
And that utterly loneliness feeling that suck the soul out of you.

I am feeling empty.
Void.

I am desperately finding reasons to look forward to the future.



Isnin, 9 Mei 2016

Walimah

Aku rasa seperti kembali kepada 11 Januari 2015.

Aku sangkakan aku okay, tapi sebenarnya aku tak okay. Aku cuma terleka sebentar. Permasalahan sebenar belum pun selesai.

Tuhan hadirkan kau untuk membantu aku perlahan-lahan bangkit dalam tidak sedar.
Setahun.
Budimu telalu besar.

Dan kini kau telah menikah. 
Aku doakan yang baik-baik buat kau dan suami.
Sayang kalian.

Tiba-tiba langit tampak lebih biru,
Dahan pokok terlebih gemalai dibuai angin,
Kesunyian bergema lebih nyaring daripada biasa.

Seolah-olah deria aku bangkit dari tidur yang panjang.

Semoga berjaya, Shazni.

Selasa, 29 Mac 2016

Moving On.

Apa yang kau baca setakat ni adalah biasan masa lalu.
Mari, datang dekat. 
Biar aku kisahkan masa sekarang.

Sabtu, 16 Mei 2015

Cubaan dalam kekok dan rasa yang bercampur.

Ini cubaan untuk mencari diri sendiri.

Kadang-kadang aku tertanya-tanya kepada diri sendiri, mengapa tidak menulis? Biasanya menulis ketika proses kebangkitan itu lazim suatu masa dahulu; yang sebenarnya tiada apa-apa pun yang signifikan. Cuma melempiaskan gian untuk bermain kata. Aku memilih untuk berhenti bermain di sini atas alasan yang mudah - aku sedar aku tidak cukup membaca. Aku sedar yang selama ini aku hanya seronok bermain, berkhayal dalam dunia sendiri. Walaupun itu sebenarnya apa yang terjadi - menulis meraikan kegirangan berada di dalam dunia sendiri, ataupun meraikan kesunyian yang tidak berpenghujung. Tapi menulis dengan tapak yang lompong tidak membawa makna yang solid - tapak itu bila bila masa boleh runtuh. Menulis dengan tapak yang lompong sana-sini hanya membawa satu maksud - aku cuma bernasib baik. Atau aku cuma mengulang dan terus mengulang cebisan kata yang aku kutip daripada tulisan orang lain. Sesuatu yang sebenarnya biasa terjadi, juga, kepada penulis lain tapi harus diingat memetik atau meminjam kata itu lain lagi daripada menggunakan ide itu terus menjadi tunjang keseluruhan apa benda pun yang kau cuba nak tulis.

Menulis dengan tiada depth. Menulis itu harus dengan makna. Juga yang paling penting memahami secara teknikal apa yang terjadi sebenarnya di antara bait kata.

Pada lewat fasa kesedihan ini, atau kebangkitan, atau melupakan, atau apa pun namanya, aku terberhenti sebentar dan tertanya diri sendiri, mengapa tidak datang ke sini? Bermain di dalam taman ini melayan sepi.